Thursday, December 11, 2008

Bermain bersama teman kecilku

"Kaka.. Kaka.. Aku mau belajar baca"
"Kaka.. Kaka.. Aku mau belajar kaya kemarin"
"Kakaaaa.. Ayo kita main!"
"Kaka bikinin aku titik titik kaya gini nanti aku terusin"

Anak anak itu menyodorkan buku tulisnya ke arah gw. Bukan hanya seorang anak, tapi empat atau lima anak secara bersamaan. Gw pun bingung harus mendahulukan yang mana.

Yang satu minta ditemani membuat huruf huruf. Yang satu minta belajar membaca. Yang satu minta belajar berhitung. Yang satu minta belajar menulis. Yang satu menarik narik tangan gw minta ditemani bermain. Satu anak belum selesai gw temani belajar, anak lain sudah menyodorkan bukunya.

Di pojok ruangan terlihat teman gw yang juga sedang melakukan hal yang sama seperti gw. Di depan gw terlihat seorang anak perempuan yang masih berseragam SMP sedang belajar membaca bersama adik adiknya yang lebih kecil dengan menggunakan papan tulis. Di sudut yang lain seorang anak laki laki seusia SMA sedang belajar bahasa inggris sambil bermain. Dan beberapa anak terlihat berlari berkejar kejaran di dalam ruangan. Semua anak terlihat sangat excited untuk belajar.

Sejenak gw merasa malu. Semangat mereka begitu menggebu untuk mendapatkan setitik ilmu. Lalu gw bertanya ke diri gw, kemana perginya semangat gw??

Itulah suasana di tempat gw berada kemarin sore.

Gw berada di Rumah Sahabat Anak, PUSPITA Children Crisis Center di Duren Sawit. Di mata gw mereka terlihat seperti anak biasa pada umumnya. Bukan seperti anak rentan atau anak jalanan yang gw biasa liat di jalan jalan. Mereka bersih dan rapi. Mereka juga sekolah walaupun ada beberapa anak yang putus sekolah. Mereka juga punya rumah, bukan sekedar rumah singgah, tetapi rumah tempat mereka tinggal bersama anak anak yang lain. Tanggung jawab terbentuk dengan sangat baik di rumah itu.

Ketika gw sedang menemani salah satu anak, tiba tiba saja seorang anak berjilbab merah memeluk gw dari belakang, ga lama kemudian seorang anak laki laki berbaju oranye memeluk gw dari depan. Gw hanya bisa terkaget kaget akan ulah mereka. Namun ga lama kemudian mereka sudah duduk manis di depan gw untuk bermain bersama.

Hmm, bermain bersama mereka sangat menyenangkan. Kepolosan mereka membuat gw lupa akan rutinitas gw. Lupa akan skripsi gw yang bikin otak mau meledak. Lupa kalo ternyata belum ada secuil makanan pun yang masuk ke tubuh gw sejak subuh. Mereka membawa gw ke dunianya dan lupa akan dunia gw.

Senangnya. Jam yang berputar dengan cepat pun memisahkan gw dengan mereka untuk sementara waktu.

Gw ingin suatu hari nanti gw bisa kembali ke sana. Menemani mereka bermain. Merasakan kecerian menjadi anak anak.

Senangnya menjadi anak anak. Tak perlu memikirkan semua hal, hanya bermain dan belajar. Gw ga perlu iri. Masa bayi-anak anak-remaja-dewasa-lalu menjadi tua merupakan fase perkembangan yang akan kita semua lalui. Semua ada waktunya. Tinggal bagaimana gw menggunakan waktu itu dengan baik.


Sampai berjumpa teman teman kecilku. ^_^

13 comments:

  1. cieee, achie jadi guru toh.

    semangat ya! ^^ guah dukung abissss. hehehe.

    ReplyDelete
  2. anak kecil tuh justru rasa ingin tahunya gede...seneng belajar banyak hal. eh udah gede jadi malesnya minta ampun....

    jadi anak kecil aja lagi...

    ReplyDelete
  3. @katakdankodokbersaudara: haaaa? Bukan jadi guru ko roy, gw cuma nemenin mreka maen2 aja kmaren..

    @gerrilya: hehehe.. kenapa c males ada di situ yah? :p

    ReplyDelete
  4. @ gerillya
    gk juga ah ada aja kok anak kecil yang males......hehe

    kirain gw lw ngajar chie....heehehe

    ReplyDelete
  5. ichigo(stroberi) yah... manis agak asem gitu deh.. hehe.. slam kenal yah

    ReplyDelete
  6. Salam kenal.

    oh ini tho yang bikin heboh milis imti dgn email salah kirim.

    ReplyDelete
  7. cie achie..begitulah anak2 ci..
    terkadang kita pengen balik ke masa itu..tapi ga mungkin..

    dan untuk itulah mereka ada..buat mengingatkan kita pada masa kecil dan melupakan masa dewasa kita yang lagi runyam-runyamnya..

    keren chi lo berusaha baik untuk mereka

    ReplyDelete
  8. @hitam dan putih: ga ngajar ko gw..

    @peterwieb: salam kenal juga.. thnk da bkunjung..

    @dendi: salam kenal juga.. bikin heboh gimana??

    @presyl:hihihi, seneng deh syl amen2 sama mereka.. cobain deh..

    ReplyDelete
  9. gw jg pernah sekali merasakan itu
    dan rasanya emang, gimana yah, seru banget nglyat mereka yang semangat mempelajari dan melakukan segala sesuatu
    semangat itu lah yang harusnya tetap gw pertahankan sampe saat ini
    * yg sayangnya sepertinya telah menguap entah kmana :P *

    achie semangat ngerjain skripsinyaaaa :D

    ReplyDelete
  10. @alia: bener2, rasanya emng beda al.. thanks ya buat semangatnya.. dikau juga harus semangat kuliahnya al.. chaiyooo!!!!

    ReplyDelete
  11. waahh ternyata achiee hatinya baik juga ya??bersosialisasi mengajari anak2 berbagi ilmu walo pun cuma seci. Semangat ya!

    ReplyDelete
  12. @beyit: hihi, daku baru kali ini ko nemenin mereka main.. semangat juga yaaa!!!!

    ReplyDelete
  13. di tempatku juga ada tuh...namanya Komunitas Satu Atab...seruuu seruuu...

    ReplyDelete